Hadis ~ Para Wali Allah

“Rasulullah SAW bersabda: (ertinya) “Sesungguhnya bagi Allah ada tiga ratus orang dari kalangan manusia ini yang hati mereka itu seperti hati Nabi Adam a.s., dan bagi Allah itu ada tujuh orang di kalangan manusia yang hati mereka itu seperti hati Nabi Ibrahim a.s., dan bagi Allah itu ada empat puluh orang di kalangan manusia yang mana hati mereka itu seperti hati Nabi Musa a.s., dan bagi Allah itu ada lima orang di kalangan manusia yang hati mereka seperti hati Jibril a.s., dan bagi Allah itu ada tiga orang di kalangan manusia yang mana hati mereka itu seperti hati Mikail a.s., dan bagi Allah itu ada seorang di kalangan manusia yang mana hatinya seperti hati Israfil a.s. Apabila wafat yang seorang ini, maka Allah akan menggantikannya (dengan melantik) salah seorang dari golongan yang tiga orang itu. Apabila wafat seorang dari yang tiga orang itu maka Allah menggantikannya (dengan melantik) salah seorang daripada yang lima orang itu. Apabila wafat seorang daripada yang lima orang itu maka Allah menggantikannya (dengan melantik) salah seorang daripada yang tujuh orang itu. Apabila wafat seorang daripada tujuh orang itu maka Allah menggantikannya (dengan melantik) salah seorang daripada yang empat puluh orang itu. Dan apabila wafat seorang daripada yang empat puluh orang itu maka Allah menggantikannya (dengan melantik) salah seorang daripada yang tiga ratus orang itu. Dan apabila wafat seorang daripada yang tiga ratus orang itu maka Allah menggantikannya (dengan melantik) seorang daripada kalangan orang ramai. Maka dengan para wali tersebut itulah seseorang itu dihidupkan dan dimatikan, diturunkan hujan, dihidupkan tumbuh-tumbuhan dan dihalang bala daripada menimpa umat manusia. Abdullah bin Mas’ud pun ditanya: Bagaimana dikatakan bahawa dengan para wali itulah seseorang itu dihidupkan dan dimatikan? Beliau menjawab: Kerana para wali itu memohon kepada Allah supaya Allah meramaikan bilangan manusia, maka manusia pun menjadi bertambah ramai. Mereka itu berdoa kepada Allah agar orang-orang yang zalim dan tidak berbelas kasihan dibinasakan maka mereka itupun dihancurkan. Mereka memohon supaya diturunkan hujan maka diturunkan hujan. Mereka memohon agar disuburkan bumi makan suburlah bumi ini. Mereka itu berdoa maka dengan doa mereka itu dijauhkan berbagai rupa bala.” (HR Abu Na’im dan Ibn ‘Asakir)

Hadis ~ Hamba Allah yang mulia

“Rasulullan SAW bersabda yang maksudnya, “Sesungguhnya ada hamba-hamba daripada hamba-hamba Allah yang dipandang tinggi dan sangat mulia oleh para nabi dan syuhada”. Rasulullah SAW ditanya: “Siapakah orang itu ya Rasulullah, mudah-mudahan kami juga kasihkan mereka.” Rasulullah SAW bersabda: “Mereka itu ialah kaum yang berkasih sayang (antara manusia) dengan Nur Allah tanpa (memandang) harta kekayaan dan keturunan, wajah-wajah mereka adalah bercahaya dan mereka itu adalah berada di atas limpahan Cahaya Allah, mereka tidak akan berasa takut walaupun manusia lainnya berasa takut, dan mereka tidak berasa dukacita bila manusia lain berdukacita.”
(HR an-Nasa’i dan Ibnu Hibban)

Hadis ~ Banyakkan solawat pada malam dan hari Jumaat

“Nabi Muhammad SAW bersabda: “Perbanyakkanlah membaca solawat kepadaku pada malam dan hari Jumaat, sesiapa yang membaca solawat untukku satu kali, Allah akan bersolawat kepadanya 10 kali (Allah akan memberinya rahmat 10 kali).” (HR al-Baihaqi)

Hadis Qudsi ~ Beribadat menutup pintu kefakiran

Berkata Abu Hurairah r.a. bahawasanya Nabi SAW telah bersabda: Allah Taala telah berfirman:

“Wahai anak Adam! Luangkan dirimu untuk beribadat, nescaya Aku akan penuhkan dadamu dengan kecukupan, dan Aku menutup kefakiran kamu. Jika kamu tidak melakukannya, nescaya Aku membuatkan diri kamu sentiasa dalam keresahan dan Aku tidak menutup kefakiran kamu.” (Riwayat al-Tirmizi)

Hadis ~ Zikir keluar rumah

“Dari Anas bin Malik r.a. bahwa Rasulullah SAW bersabda: “Jika seseorang keluar dari rumahnya lalu membaca (zikir):

“بِسْمِ اللَّهِ تَوَكَّلْتُ عَلَى اللَّهِ، لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللَّهِ”

Bismillahi tawakkaltu ‘alallahi, walaa haula wala quwwata illa billah (Dengan nama Allah, aku berserah diri kepada-Nya, dan tidak ada daya dan kekuatan kecuali dengan pertolongan-Nya),

maka malaikat akan berkata kepadanya: “(sungguh) kamu telah diberi petunjuk (oleh Allah Ta’ala), dicukupkan (dalam segala keperluanmu) dan dijaga (dari semua keburukan)”, sehingga syaitan-syaitanpun tidak mampu mendekatinya, dan syaitan yang lain berkata kepada temannya: Bagaimana (mungkin) kamu mampu (mencelakakan) seorang yang telah diberi petunjuk, dicukupkan dan dijaga (oleh Allah Ta’ala).”
(HR Abu Daud)

Hadis ~ Marah dipadamkan dengan wudhuk

“Rasulullah S.A.W bersabda: “Marah itu datangnya daripada syaitan. Dan syaitan itu diciptakan daripada api, sedangkan api itu hanya dipadamkan dengan air. Oleh itu, apabila salah seorang di antara kamu marah, maka hendaklah ia berwuduk.” (HR Abi Daud)

Hadis ~ Balasan tidak menunaikan zakat

Rasulullah SAW bersabda: “Barangsiapa yang diberi oleh Allah harta dan tidak menunaikan zakat, kelak pada hari kiamat dia akan dibayangi dengan seekor ular bermata satu di tengah dan mempunyai dua lidah yang melilitnya. Ular itu mencengkam kedua rahangnya seraya berkata: “Aku hartamu, akulah pusaka simpananmu.” (HR Bukhari)

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 127 other followers

%d bloggers like this: