Urutan terapi bagi kaki belakang (Sciatica)

Sciatica ialah rasa sakit di bahagian belakang kaki, bermula dari bahagian bawah sebelah tulang belakang (sama ada kiri atau kanan) melalui punggung dan terus turun ke bawah sehingga ke betis, jika digerakkan. Sakit ini akan bertambah apabila pengidapnya duduk atau berdiri terlalu lama, lebih-lebih lagi jika berdiri selepas duduk lama. Rasa sakit ini disebabkan saraf sciatica yang terhimpit. Semasa kesakitan ini, kaki menjadi lemah sehingga tidak boleh digerakkan.

Biasanya pesakit sciatica ini diberi ubat mengurangkan sakit, bengkak dan merehatkan otot. Pelbagai senaman regangan juga digunakan sebagai rawatan bagi pesakit ini. Pembedahan juga boleh dilakukan jika sciatica ini berpanjangan disebabkan oleh tekanan kepada saraf di bahagian bawah tulang belakang.

Selain daripada ubat dan rawatan yang biasa digunakan, sciatica ini juga boleh dirawat secara urutan terapi untuk melegakan dan mengurangkan rasa sakitnya. Urutan terapi untuk sciatica dipanjangkan di bawah ini untuk diamalkan oleh mereka yang memerlukannya….

Massage Therapy for Sciatica

Sciatica is nerve pain arising from the sciatic nerve. It can be produced by pressure on the nerve, where it passes through the buttock. Sciatica can be brought on by sitting on a hard seat. When your leg goes to sleep, that is also a form of sciatica.

Step 1. Wu Shu point

In the inguinal region, medial to the anterior superior iliac spine, 3 finger’s breadth inferior to the level of the umbilicus.
Massage it by thumb for 1-3 minutes.

Massage Therapy:
Regulates The Girdling Vessel , Regulates The Lower Burner , Transforms Stagnation ; Pation – Endometriosis – Hernia – Leukorrhea – Lumbar Pain – Orchitis – Scrotal Conditions

Step 2. Ju Liao point

In a depression at the midpoint between the prominence of the greater trochanter and the ASIS. Massage it by thumb for 1-3 minutes.

Massage Therapy:
Hip pain, especially with pain radiating from the hips, sciatica. Shoulder pain, using the opposite joints needling method.
Cystitis – Diarrhea – Endometriosis – Leg Pain – Leg Paralysis – Lumbar Pain – Orchitis – Paralysis – Sciatica

Step 3. Shen Shu point

On the lower back, 1.5 finger’s breadth lateral to the lower border of the spinous process of the second lumbar vertebra.
Massage the point by thumb for 1-3 minutes.

Massage Therapy:
Asthma – Bone Disorders – Deafness – Diarrhea – Dizziness – Edema – Ejaculation Premature – Emaciation – Hematuria – Impotence – Knee Disorders – Leukorrhea – Lumbar Pain – Menses Irregular – Nephritis – Nocturnal Emissions – Seminal Emissions – Tinnitus – Urinary Dysfunction – Urinary Incontinence – Visual Disturbances

Step 4. Zhi Shi point

On the lower back, 3 finger’s breadth lateral to the lower border of the spinous process of the second lumbar vertebra
Massage the point by thumb slowly for 1-3 minutes.

Massage Therapy:
Tonifies Kidney Yin And Yang , Regulates Urination , Strengthens The Lumbar Region , Strengthens Essence
Strengthens Jing , Dispels Lower Burner Damp Heat
Dysuria – Edema – Genital Pain – Genital Swelling – Impotence – Knee Disorders – Lumbar Pain – Menses Irregular – Nocturnal Emissions – Seminal Emissions – Urinary Dysfunction – Urination Frequent – Vomiting

Step 5. Zu San Li point

On the leg, one finger breadth lateral to the tibia’s anterior crest, 3 finger’s breadth inferior to knee. Massage the point for 1-3 minutes.

Massage Therapy:
Abdominal Distention – Abdominal Pain – Allergies – Asthma – Borborygmus – Chest Pain – Constipation – Cough – Diarrhea – Digestive Disturbances – Dizziness – Dysuria – Edema – Edema Lower Body – Fever – Gastrointestinal Disorders – Hemiplegia – Hiccough – Hypertension – Indigestion – Intestinal Disorders – Jaundice – Knee Disorders – Leg Pain – Mastitis – Mental Disorders – Nausea – Neurasthenia – Pancreatitis – Paralysis Due To Wind Stoke – Reproductive System Disorders – Seizures – Shock – Stomach Pain – Tibial Bone Pain – Ulcer Gastric – Vomiting – Weakness General

Step 6. Yin Men point

On the posterior thigh, 6 finger’s breadth inferior to the buttocks.In middle of the thigh.
Massage the point for 1-3 minutes.

Massage Therapy:
Activates The Channel , Benefits The Lumbar Spine , Moves Lumbar Region Qi and Blood Stagnation , Alleviates Pain
Leg Muscle Atrophy – Leg Numbness – Leg Pain – Leg Paralysis – Lumbar Pain – Sciatica – Thigh Lateral Distention – Thigh Pain

Step 7. Jie Xi point

On the dorsum of the foot, between tendons of muscles extensor digitorum longus and extersor hallucis longus, level with the tip of the lateral malleolus.
Wrap up heel with the hands and massage it by thumb for 1-3 minutes.

Massage Therapy:
Ankle issues – sprains, inflammation.
Abdominal Distention – Ankle Pain And Swelling – Constipation – Depression – Dizziness – Dorsal Foot Pain And Swelling – Facial And Head Edema – Headache – Lower Extremity Pain Or Paralysis – Stomach Disharmony

Source

Continue reading

Today’s Quote – 159

“There is one prevailing key to success. Do what you resolve to do. Then you’ll be a success. If you can discipline yourself to follow through on your promises to yourself, your self esteem goes up. Persistence is self discipline in action. Self discipline is the foundation of self confidence.” ~ Brian Tracy

Rasa Malas dan Cara Mengatasinya

Rasa Malas dan Cara Mengatasinya

Malas adalah penyakit mental. Sesiapa yang dihinggapi rasa malas, kejayaan pasti jauh untuk dicapai.

Rasa malas sebenarnya ialah keengganan seseorang untuk melakukan sesuatu yang seharusnya atau sebaiknya dilakukan. Dalam dunia pekerjaan, rasa malas ialah menolak tugas, tidak disiplin, tidak tekun, rasa bosan, suka menunda dan menangguhkan sesuatu tindakan, mengelak daripada tanggung-jawab, dan lain-lain.

Jika rasa malas ini sudah menjadi habit atau tabiat maka ia akan menjadi amalan harian dan menjadikan mutu kerja bertambah menurun, maka akhirnya memberi padah kepada organisasi yang tidak akan mungkin mencapai matlamat sekiranya banyak pekerjanya yang bersikap begitu.

Rasa malas juga merupakan sejenis penyakit mental. Mengapa dikatakan penyakit mental? kerana akibat buruk daripada rasa malas memang sangat merugikan. Sesiapa yang dihinggapi rasa malas akan merugikan diri sendiri kerana ia tidak mungkin akan mencapai kejayaan dalam kerjayanya, perniagaannya, malahana dalam kehidupan sehariannya. Masyarakat dan negara yang dipenuhi oleh individu-individu yang malas sudah tentu tidak akan maju.

Rasa malas juga menggambarkan hilangnya motivasi seseorang untuk melakukan pekerjaan atau apa yang dia ingin lakukan. Rasa malas jenis ini secara relatifnya lebih mudah diatasi, seperti:

1. Menetapkan matlamat/tujuan

Orang yang malas biasanya tidak memiliki motivasi untuk berkembang ke arah kehidupan yang lebih baik, manakala orang yang tidak memiliki motivasi biasanya tidak memiliki tujuan hidup yang jelas supaya mudah dicapai. Dan orang yang tidak memiliki matlamat hidup biasanya sangat jarang bahkan mungkin tidak pernah menuliskan resolusi atau komitmen-komitmen pencapaian hidupnya.

Persoalannya ialah tanpa tujuan, resolusi, atau komitmen-komitmen pencapaian hidup, maka seseorang hanya bergerak secara naluri dan sangat mudah terumbang-ambing apabila berhadapan dengan keadaan di sekelilingnya. Keadaan seperti ini membuatkannya menjadi pasif, menunggu, bergantung pada situasi, dan cenderung menyerah pada nasib saja. Dalam keadaan seperti ini, tidak akan ada motivasi untuk meraih atau mencapai sesuatu impian. Tidak adanya sumber-sumber motivasi hidup juga boleh menyebabkan kemalasan.

Untuk menggarab motivasi, seseorang itu harus berani menetapkan matlamat hidupnya. Menurut Andrias Harefa dalam bukunya Agenda Refleksi dan Tindakan Untuk Hidup Yang Lebih Baik (GPU, 2004), dia harus membuat komitmen atas apa saja yang ingin diselesaikan, dicapai, dimiliki, dilakukan, dan dinikmati. Contoh komitmen; “pada ulang tahun yang ke …. saya mesti menyelesaikan buku yang saya tulis, naik pangkat, mendapat gelaran-gelaran tertentu, memiliki rumah dan kenderaan yang baik, melancong, dan menikmati kebahagiaan bersama keluarga.”

2. Mengasah/menggarab Kemampuan

Orang yang mempunyai tujuan atau matlamat hidup akan membuat resolusi dan komitmen-komitmen pencapaian dan biasanya memiliki motivasi tinggi. Sebaliknya, jika tujuan hidupnya samar-samar, maka ia tidak akan mempunyai motivasi yang tinggi. Oleh itu, perlulah setiap matlamat yang ditetapkan diikuti dengan aktiviti-aktiviti pembelajaran yang membuahkan kaedah yang cekap dan efektif untuk mencapai matlamat tersebut. Kita juga perlu sekali mengasah kemampuan atau ketrampilan-ketrampilan supaya langkah-langkah yang diambil itu akan membawa kepada pencapaian matlamat yang ingin dicapai.

Contoh: Jika pada tahun yang sudah disasarkan kita ingin menjadi konsultan, maka mulai sekarang aktiviti-aktiviti dijalankan perlu difokuskan ke arah tujuan tersebut. Kita perlu terus mengasah kemampuan mengenalpasti masalah, mengetahui penyebab, menganalisis, menyatukan gagasan, menawarkan solusi, dan memperbaiki kemampuan membentangkannya.

Jika aktiviti-aktiviti pembelajaran itu dilakukan secara konsisten dan dengan komitmen yang tinggi, maka kita telah berada di lorong yang betul. Aktiviti-aktiviti pembelajaran akan menempatkan kita pada kedudukan dan persekitaran dinamik. Kemampuan kita bagi menghadapi dan menyelesaikan masalah juga akan meningkat. Dengan sendirinya ini akan semakin memperkuat keyakinan diri, menebalkan komitmen untuk mencapai matlamat, dan tentu saja menimbulkan semangat yang lebih.

Sebaliknya, jika kita sama sekali menolak aktiviti-aktiviti pembelajaran, komitmen akan semakin lemah, semangat menurun, dan kemalasan akan datang dengan cepat. Dalam keadaan ini, tujuan-tujuan, resolusi atau komitmen yang sudah kita buat tidak bererti lagi. Sayang sekali.

3. Pergaulan Dinamik

Para pemenang/jaguh berkumpul dengan sesama pemenang/jaguh, manakala para
pecundang cenderung berkumpul dengan sesama pecundang. Ungkapan tersebut memang ada kebenarannya. Sulit sekali bagi seorang pemalas untuk hidup di lingkungan para pemenang. Sulit bagi orang malas untuk berada secara selesa di tengah-tengah orang yang sangat optimis, sibuk, giat bekerja, dan bersemangat mengejar prestasi. Demikian juga sebaliknya, sulit sekali bagi para pemenang/jaguh untuk betah duduk lama dengan para orang malas dan pesimistik.

Situasi atau lingkungan di mana kita berada sememangnya besar pengaruhnya. Orang yang mulai dihinggapi rasa malas sangat dianjurkan agar menjauhi mereka yang juga mulai diserang kebosanan, putus asa, rasa enggan, apalagi yang berfikiran negatif. Dalam situasi malas sedang menyerang, mendekati orang-orang yang sedang “down” atau murung sama sekali tidak menolong satu sama lain. Rasa malas dan kebuntuan akan tambah menjadi-jadi. Ini boleh menjerumuskan kedua-dua pihak kepada keadaan pesimisme, keputusasaan, dan kemalasan sepenuhnya.

Jika rasa malas mulai menyerbu kita, jangan terlalu duduk berdiam diri. Cara paling ampuh menghilangkan kemalasan adalah bangkit berdiri dan menghampiri orang-orang yang sedang tekun dan bersemangat melakukan sesuatu. Dekati mereka yang sedang bekerja keras untuk meraih impian-impiannya. Manusia-manusia optimis, mempunyai motivasi diri yang tinggi, bercita-cita tinggi, berfikiran positif, dan memiliki matlamat hidup yang jitu, umumnya memancarkan aura positif kepada apa pun dan siapa pun di sekelilingnya. Pancaran optimisme dan semangat itulah yang boleh menginspirasi orang lain, bahkan menularkan semangat yang sama sehingga orang lain jadi ikut tergerak.

4. Disiplin Diri

Ada sebuah ungkapan yang sangat dalam maknanya daripada seorang pakar motivasi, yang bunyinya; “Jika kita lunak di dalam, maka dunia luar akan keras kepada kita. Tapi jika kita keras di dalam, maka dunia luar akan lunak kepada kita”. Kata-kata mutiara yang luar biasa ini menegaskan, bahwa jika kita mau bersikap keras pada diri sendiri, dalam erti kata menempa rasa disiplin dalam berbagai hal, maka banyak hal akan dapat kita kerjakan dengan baik. Sikap keras pada diri sendiri atau disiplin diri itulah yang umumnya membawa kejayaan bagi kerjaya para olahragawan dan pekerja profesional yang memang perlukan disiplin yang tinggi dalam banyak hal. Bayangkan, bagaimana seorang atlet bisa menjadi juara jika dia tidak ada disiplin berlatih? Bagaimanakah mungkin ada pekerja profesional yang bagus kerjayanya jika dia sering ponteng atau lembab kerja?

Sebaliknya, jika kita terlalu lunak atau memanjakan diri sendiri, memelihara kemalasan, memandang mudah perkara-perkara buruk, tidak merasa bersalah jika lalai atau gagal dalam tugas, maka dunia luar tidak menghormati dan bersahabat dengan kita. Olahragawan yang manja pasti tidak akan pernah jadi juara. Seorang jurujual yang malas tidak akan dapat besar hasil jualannya. Seorang konsultan yang tidak cekap buruk pasti akan ditinggalkan oleh kliennya. Begitu juga pekerja yang tidak disiplin pasti mudah jadi sasaran komen dan kemarahan majikan. Jika kita lunak pada diri sendiri, maka dunia akan keras pada kita.

Rasa malas jelas merugikan. Obat mujarabnya adalah menumbuhkan kebiasaan mendisiplinkan diri dan menjaga kebiasaan positif tersebut.

Walaupun seseorang memiliki cita-cita atau impian yang besar, jika kemalasannya mudah muncul, maka cita-cita atau impian besar itu akan tetap tinggal impian saja. Jadi, kalau anda ingin berjaya, jangan beri peluang kepada munculnya rasa malas.

Sumber: Rasa Malas dan Cara Mengatasinya oleh Edy Zaqeus, dalam buku “Kontekstualisasi Ajaran I Ching” (Grasindo, 2004).

%d bloggers like this: