Pengalaman

Pengalaman itu sebaik-baik guru…
Pengalaman menjadikan seseorang itu berilmu…
Pengalaman menjadikan seseorang itu berfikiran dan bertindak matang…
Pengalaman boleh menjadikan seseorang itu ego..
Pengalaman boleh menjadikan seseorang itu ujub…
Pengalaman boleh menjadikan seseorang itu tawadhuk…
Oleh itu, jadikanlah pengalaman kita sebagai aset yg berguna dan memberi manfaat di dunia dan akhirat….

~ Sitik ~ 29/12/2016

Penghidupan yang baik

Penghidupan yang baik (Hayatan Toyyibah) merangkumi 5 unsur, iaitu:

1. Rezeki yg diperoleh dengan cara yg baik dan halal, yg kemudiannya dibelanjakan pada jalan Allah.
2. Qana’ah (merasa puas dengan apa yg dimilikinya).
3. Taufiq yg didapatnya sebagai hasil daripada ketaatannya dalam memenuhi ketentuan dan petunjuk-Nya.
4. Sa’adah atau kebahagiaan yg didapat setelah terpenuhnya keperluan hidupnya, terutama keperluan rohaninya.
5. Jannah atau syurga yg merupakan tempat tinggal yg penuh dengan rahmat dan kurnia-Nya.

Kelima-lima unsur tersebut mestilah terlebih dahulu melalui dua jalan, iaitu:
1. Jalan amal soleh.
2 Jalan iman – setiap amal soleh yg dilakukan hendaklah berdasarkan kepada keimanan yg mutlak kepada Allah. Amalan baik yg dikerjakan tanpa didasari iman adalah sia-sia belaka.
(~ Imam Qurthubi)

Assalamualaikum semua,
Mohon maaf kerana agak lama saya tak update Blog ini kerana sibuk dengan hal-hal. Semoga kita semua dalam rahmat dan perlindungan Allah SWT. Aamiin.

Kemuliaan guru

Kemuliaan guru..

Barangsiapa yang tidak mempunyai guru maka gurunya adalah syaitan.

Mengikut Syeikh Abdul Qadir Jailani:
“Ikutilah guru yang alim tentang Al-Quran dan sunnah dan mengamalkan kedua-duanya atau baik sangka kepada mereka serta belajar dengan mereka. Bersopanlah di hadapan mereka dan dalam pergaulan dengan mereka, sungguh kamu akan beruntung (menang).

Apabila kamu tidak mengikuti Al-Quran, sunnah dan guru yang arif tentang keduanya maka selamanya kamu tidak menang dan tidak beruntung. Tidakkah kamu mendengar barangsiapa yang mencukupkan dengan pendapatnya sendiri maka ia sesat? Didiklah dirimu dengan menggauli orang yang lebih pandai daripada kamu. Sibuklah dengan memperbaiki dirimu kemudian baru berpindah kepada orang lain.

Nabi SAW bersabda yang bermaksud:
“Mulailah dengan dirimu kemudian kepada orang yang paling dekat kepadamu.”

Kenderai nafsumu

“Ubahlah kerana-Nya sesuatu yang Dia benci dari nafsumu sehingga Dia memberimu apa yang kamu sukai. Jalan itu luas. Berdirilah dan teguhlah. Beramallah dan jangan lalai selama tali dengan dua hujungnya di tanganmu.

Mohonlah pertolongan kepada-Nya atas sesuatu yang menjadikan kebaikanmu. Kenderailah nafsumu, jika tidak, ia akan mengenderai kamu. Nafsu itu tukang memerintahkan keburukan di dunia dan tukang mencela di akhirat.”

~ Syeikh Abdul Qadir Jailani

Today’s Quote

“Knowledge is learning something new everyday. Wisdom is letting go of something everyday.” ~ Zen proverb

Hadis ~ 4 Sifat Munafik

Semoga kita semua meninggalkan, menjauhi dan menghindari sifat2 munafik seperti yang dinyatakan dalam hadis sahih di bawah ini:

Diriwayatkan dari Abdullah bin Amr r.a.: Rasulullah SAW pernah bersabda, “Siapapun yg memiliki empat sifat ini adalah seorang munafik, dan siapapun yang memiliki satu dari empat sifat ini akan mempunyai satu sifat kemunafikan sampai ia meninggalkannya:
1. Setiap kali ia diberi amanah, ia khianat.
2. Setiap kali ia bicara, ia berdusta.
3. Setiap kali ia membuat perjanjian, ia melanggar perjanjian itu.
4. Setiap kali ia berselisih, ia bersikap menghina, jahat dan ceroboh.”
(HR Al-Bukhari)

Tidak akan sampai makrifatullah bagi orang2 yang bersifat munafik.

%d bloggers like this: